Melalui mata saya: Autisme yang berfungsi tinggi

Dengan risiko menjelaskan yang jelas kepada neurotipikal - orang yang tidak menggunakan spektrum autistik - di antara hadirin, saya tahu bahwa saya tidak setiap orang autis. Saya hanya dapat berbicara tentang pengalaman saya sebagai seorang pria cis kulit putih berusia tiga puluhan yang tumbuh di Hertfordshire semirural.

 

Ini masih merupakan pengalaman autis dan, meskipun ini bukan pengalaman autis yang sama dengan orang-orang yang mungkin Anda kenal atau orang yang belum Anda temui, ini masih sebuah cerita yang mungkin membantu Anda memahami tetangga autis Anda.

"Kamu tidak terlihat autis" adalah sesuatu yang sering kudengar.

Ada sejumlah prakonsepsi tentang bagaimana saya seharusnya terlihat, serta apa yang orang autistik mampu dan tidak mampu lakukan.

Ketika saya bertanya apa yang orang maksud dengan itu, biasanya saya "berbicara dengan lancar" atau "tampak normal".

Mendefinisikan normal adalah tugas bagi antropolog sosial lainnya. Saya adalah siapa saya karena perjalanan saya melalui kehidupan, dan diri autis saya saat ini adalah cerminan dari perjalanan itu.

 

Baca juga : soloco obat kuat atasi ejakulasi dini pada pria

 

Tumbuh dengan autisme

Saya memiliki diagnosis sindrom Asperger, atau autisme yang berfungsi tinggi , ketika saya berusia sekitar 8 tahun. Menimbang bahwa diagnosis ini muncul pada tahun 90-an, itu adalah diagnosis dini, dibandingkan dengan beberapa rekan saya.

Saya membayangkan bahwa saya menunjukkan sebagian besar tanda khas autisme: perilaku berulang, kepekaan terhadap rangsangan visual, audio, dan sentuhan, rentang minat yang sempit, dan kesulitan dalam memahami bahasa tubuh dan seluk-beluk interaksi sosial.

Satu-satunya unsur yang tidak biasa adalah bahwa saya terlibat dalam permainan imajinatif - area yang seharusnya di luar kemampuan saya - dan bahwa saya ingin terlibat dengan orang lain.

Ini menyebabkan sejumlah kontradiksi yang aneh. Setelah penilaian, terungkap bahwa saya memiliki usia membaca 18 tahun, tetapi pendapat profesional adalah bahwa saya tidak akan dapat memahami isi buku fiksi.

Saya tidak terlalu peduli pada saat diagnosis saya. Saya lebih tertarik bermain Sonic the Hedgehog, mencoba bergaul dengan teman-teman, dan jatuh cinta dengan karya-karya Terry Pratchett di perpustakaan sekolah saya. Kesadaran saya tentang autisme dikembangkan seperti yang saya lakukan.

Di samping studi saya, saya pergi ke terapis bicara dan mengambil bagian dalam sejumlah "liburan" singkat dengan orang lain dalam situasi yang sama, di mana saya didorong untuk belajar keterampilan sosial melalui latihan dan permainan peran.

 

Saya berlatih dan mencoba menguji pengetahuan saya di dunia nyata, di mana tidak ada yang mengikuti aturan - bergiliran, bersikap sopan, dan tidak membicarakan seseorang - yang telah kami pelajari.

 

Dampak sosial

Salah satu mitos umum adalah autisme membuat Anda antisosial. Tidak.

Saya suka bertemu orang, menghabiskan waktu bersama orang lain, dan tertawa. Saya adalah anggota dari berbagai kelompok permainan peran dan permainan papan, sementara saya juga menghadiri kelompok menulis yang kadang-kadang keluar minum dan kelompok minum yang sesekali menulis.

Salah satu aspek autisme saya adalah saya terus-menerus mencoba membaca semua orang di sekitar saya.

Saya mencoba mengukur suasana hati yang mungkin tidak saya sadari dan menampilkan tanda-tanda yang benar yang saya sukai dan ingin ambil bagian dalam percakapan.

Ini bisa mengambil banyak hal dari saya, dan saya perlu menghabiskan banyak waktu untuk membuka dan memproses peristiwa hari itu. Dan ya, juga memahami neurosis dari kesalahan sosial apa pun yang mungkin saya lakukan.

Sebagai contoh, salah satu rekan kerja saya menderita sejumlah kematian. Saya ingin menunjukkan bahwa saya bersimpati dan bahwa saya berempati dengannya sampai-sampai hati saya terasa berat, tetapi saya benar-benar berbeda ketika harus mengungkapkan hal ini secara lisan.

Saya iri dengan orang-orang di sekitar saya yang dapat secara alami dan santai mendekati dia dan menawarkan dukungan. Alih-alih, saya harus buru-buru mengambil kopi untuk diri sendiri dan kembali dengan pikiran agar lain waktu.

Ini adalah tekanan untuk menjadi orang autis yang berfungsi tinggi. Saya telah belajar untuk menggambarkan versi diri saya bahwa orang yang secara neurologis tidak terdiversifikasi akan menerimanya setiap hari, tetapi ketika saya dihadapkan pada situasi yang sulit, saya menjadi mandek. Tidak dapat bertindak dengan tepat, paling baik, dan membisukan, membekukan, atau mengepak, paling buruk. Ini membuat frustasi bagi orang-orang neurotipikal yang mengenal saya dengan sebaik-baiknya untuk mencoba dan memahami tekanan ini. Saya merasa frustasi.

Ini juga meluas ke persona online saya. Saya akan memiliki banyak posting di media sosial sebelum saya menjadi hantu, menghantui umpan orang, perlahan-lahan menimbun tekad sampai saya bisa menanggapi pesan dan menjangkau teman-teman setelah berhari-hari hening.

Ini tidak berarti bahwa saya tidak berusaha. Saya suka berada di sekitar orang, kadang-kadang saya merasa sulit. Saya menikmati kebersamaan Anda, bahkan ketika saya tidak bisa menunjukkannya kepada Anda.

Sebelum Anda bertanya - ya, saya sudah mencoba yoga . Saya telah mengambil bagian dalam latihan yoga sebagai bagian dari kelas drama dan pertemuan masyarakat teater siswa. Saya tidak fleksibel, tetapi saya masih menikmati latihan.

 

Baca juga : soloco obat kuat pria agar tidak ejakulasi dini

 

Namun, itu tidak menghentikan kecemasan yang saya alami setiap hari. Setelah sesi, saya masih autis. Saya hanya cenderung melukai diri sendiri dalam olahraga ringan.

Orang-orang sebelumnya bertanya kepada saya apakah saya memiliki "kekuatan super". Saya tidak punya. Setidaknya, tidak dalam cetakan orang-orang yang biasanya dikaitkan dengan autisme dalam fiksi, seperti perhitungan yang sangat cepat atau penghitungan kartu.

Saya memiliki bakat untuk beberapa mata pelajaran, dan sementara saya membutuhkan waktu ekstra dalam ujian, saya berprestasi baik secara akademis, sebagian besar mencapai As dan B. Sementara saya berhasil dalam mata pelajaran autistik seperti matematika dan sains, saya benar-benar ingin menjelajahi seni.

Bertentangan dengan apa yang dipikirkan para profesional ketika saya didiagnosis, saya menyukai fiksi dan kritik budaya. Saya memutuskan bahwa saya ingin belajar sastra Inggris di University of Warwick. Tidak diberkahi dengan kekuatan hebat, saya masih membutuhkan bimbingan dan penggunaan keyboard pintar selama kuliah untuk membantu studi saya. Saya keluar dari sisi lain dengan 2: 1.

 

Kemandirian dan melihat ke depan

Saya lulus pada tahun 2009, dengan tujuan agar pengalaman dan nilai-nilai saya akan membantu saya menemukan pekerjaan jangka pendek sebelum mudah-mudahan mendapatkan terobosan dan membuatnya menjadi penerbitan - jalur karier impian bagi saya.

Saya menghabiskan 5 tahun mencoba untuk mendapatkan pekerjaan jangka pendek. Saya menyaksikan rekan-rekan saya di media sosial mencari pekerjaan, menikah, dan membuat keluarga, sementara saya berjuang untuk mendapatkan wawancara.

Jika saya tidak jujur dalam aplikasi saya tentang autis, saya mungkin sudah sampai di ruang wawancara - tetapi kemudian saya tidak akan menerima dukungan yang saya butuhkan untuk terus bekerja.

Saya mencoba mendapatkan lebih banyak pengalaman dan kualifikasi. Keluarga saya mendukung saya ketika saya belajar untuk MA secara tertulis dan mendapatkan perbedaan.

Saya menghabiskan lebih dari 2 tahun menjadi sukarelawan di kantor-kantor untuk mendapatkan pengalaman yang dibutuhkan untuk masuk ke pekerjaan rutin 9 hingga 5. Saya menghadiri berbagai kursus pencari kerja yang dijalankan oleh National Autistic Society dan pemerintah lokal saya. Namun itu masih sulit untuk mendapatkan kaki di pintu dan wawancara.

Saya mendapat magang pertama yang dibayar pada tahun 2014 di sebuah perusahaan keuangan sekolah. Saya gagal mendapatkan wawancara untuk jurnalisme atau magang konten web dalam bisnis, tetapi saya dianggap sebagai magang keuangan.

Saya masih berpikir ini didasarkan pada asumsi bahwa orang autis adalah orang "angka dan logika", tetapi itu adalah kesempatan untuk bekerja, dan itu membantu membuktikan bahwa saya dapat dipekerjakan satu setengah tahun ke depan.

Saya hampir mandiri saat ini. Terima kasih kepada orang tua saya, saya telah mengatur diri saya di flat satu kamar tidur.

Secara mental saya beralih di antara berbagai kecemasan saya tentang keluar dari kontak dengan teman-teman, tentang memastikan tagihan saya dibayar tepat waktu, dan tentang bagaimana saya akan menyelesaikan novel yang telah saya tulis selama lebih dari 2 tahun.

Saya tidak lagi bermain Sonic the Hedgehog - saya lebih suka permainan saya menjadi gelisah dan plot didorong sekarang - tetapi saya masih orang autis yang sama seperti saya sebagai seorang anak.

Saya telah menghabiskan hidup saya mencoba berempati dengan populasi neurotypical di dunia, dan saya telah memberi Anda sekilas ke dalam seperti apa hidup saya.

Empathy bekerja dengan dua cara, dan jika ada satu konsep yang saya ingin Anda pertimbangkan, saya ingin Anda mengambil pengetahuan ini dan berpikir tentang bagaimana Anda dapat berempati dengan orang autis yang bergerak maju.

Pikirkan cara-cara Anda dapat membuat penyesuaian ramah autisme di rumah, di tempat kerja, atau dengan orang autis yang belum Anda temui.

 

Dan jika orang itu adalah pria cis kulit putih berusia tiga puluhan yang tumbuh di Hertfordshire semirural, berikan mereka sedikit waktu untuk mendapatkan kopi.

 

Baca juga : Melalui mata saya: Autisme yang berfungsi tinggi